kabul

Saya Terima Nikahnya

Beberapa tahun lalu saat saya masih muda (sekarang juga masih muda sih), saya selalu heran kenapa orang-orang saat akad nikah selalu bercerita tentang gugup dan tegangnya seorang laki-laki saat prosesi ijab qabul. Kepolosan dan kurangnya ilmu membuat saya bergumam “apa sih susahnya ngomong saya terima nikahnya doang? Kenapa hal sepele semacam itu sampai bikin orang-orang tegang dan harap harap cemas?”

Ternyata saat saya makin dewasa saya baru memahami bahwa sesungguhnya kata-kata saya terima nikahnya fulanah binti fulan itu bukan hanya sekadar kata tanpa makna. Saya terima nikahnya-lah yang menjadi penanda dan momentum berpindahnya tanggung jawab dunia dan akhirat seorang wanita dari ayahandanya ke suaminya. Saat sang awali berkata “saya nikahkan anak saya” sebenarnya maknanya adalah “saya lepaskan tanggung jawab saya dalam mendidik, melindungi, dan menghidupi anak ini dan saya pindahkan padamu.” Dan saat sang pria berkata “saya terima nikahnya”, artinya semua tanggungan istri, baik duniawi mulai dari nafkah sehari-hari, uang belanja bulanan, keperluan pribadi istri, tempat tinggal, pendidikan, dan tuntunan yang baik, hingga tanggung jawab akhirat mulai dari pahala dan dosa, halal dan haram menjadi tanggung jawab sang suami. Semua itu akan ditanggung suami, tanpa terkecuali. Dan suami harus siap menerima balasannya jika lalai. (more…)

Advertisements