doa

Refleksi Akhir Tahun (Hijriah)

Baik, hari ini saya akan sedikit berbagi tentang refleksi selama setahun ini.

Baru tanggal 20 September kok uda bikin refleksi akhir tahun?

Iya, karena ini refleksi akhir tahun hijriah. InsyaAllah besok, tanggal 21 September, akan bertepatan dengan tanggal 1 Muharram 1439 H. Hari pertama di tahun baru 1439 H.

Sesuai dengan judulnya, konteks refleksi yang akan dibahas dalam tulisan kali ini akan lebih menyoroti dari sisi keislaman, spiritual, akidah, ibadah, dan iman. Jadi kalau refleksi soal keduniawian, kita akan bahas InsyaAllah di refleksi akhir tahun masehi di tanggal 31 Desember. Hehe. (more…)

Advertisements

Dari Abang untuk Adek

Adek..

Ga kerasa ya, bentar lagi Adek uda mau jadi mahasiswa.. Minggu depan Adek uda mulai ujian masuk perguruan tinggi negeri.. Rasanya baru kemarin liat Adek lahir, belajar jalan, main sama Abang.. Ga kerasa waktu berjalan begitu cepat…

Di sisa waktu menjelang SBMPTN ini, ada beberapa hal yang pengen Abang sampaikan ke Adek.. Semoga mampu menjadi penyemangat di setiap langkah Adek..

Adek.. Minggu depan Adek akan punya agenda besar.. Adek akan berjuang meraih dan menggenggam masa depan Adek di bangku kuliah… Adek akan bersaing melewati pintu gerbang awal menuju bangku perkuliahan dengan ribuan orang lain.. Kedengarannya mungkin berat, mungkin banyak ketakutan kalau hal buruk terjadi.. Tapi Adek ga perlu khawatir.. ga perlu takut….

Adek hanya perlu melakukan tugas Adek seharusnya… Sederhana, Adek hanya perlu berjuang sekuat tenaga belajar, mempersiapkan diri sebaik-baiknya menuju SBMPTN minggu depan…

Adek ga perlu mikir yang aneh-aneh, ga perlu mengkhawatirkan kemungkinan-kemungkinan buruk yang mungkin terjadi.. Ga usah mikirin saingan Adek yang lain… Adek cuma perlu belajar dan terus belajar.. Memastikan kalau dari hari ke hari Adek semakin siap menghadapi ujian minggu depan…

Setiap Adek capek belajar, ingatlah papa yang semasa hidup selalu menyayangi dan melindungi Adek.. Ngasih apapun yang Adek mau… Berjuang sekuat tenaga menafkahi Adek dan kita sekeluarga.. Adek ga mau kan bikin Papa sedih di sana ? Ayo, sama-sama berjuang biar Papa bisa tersenyum bangga. (more…)

Balada Kegagalan

Hari ini untuk kesekian kalinya saya kembali gagal.

Entah untuk keberapa kalinya.

Rupanya, persiapan, usaha, doa saya masih belum cukup.

Memang, kegagalan selalu menimbulkan rasa kekecewaan yang mendalam.

Apalagi jika kita sudah mengorbankan banyak hal untuk membuatnya berhasil, dan teriring ekspektasi yang sangat besar padanya.

Entah sampai kapan saya harus kembali merasakan ini semua.

Semoga selalu diberikan kekuatan dan hikmah dari perjalanan ini.

10 Mei 2014 Pukul 23.15 WIB

Sebuah Balada Kegagalan